1 Tenaga yang paling kuat di dunia yang 1 ini adalah kasih sayang. Tanpa kasih sayang kita tak akan ber 1. Hormati dan sayangilah kerana Allah yang 1. Kita, 1 Agama, 1 Al-Quran, 1 Kiblat, 1 hari Merdeka, 1 hari raya, 1 Negara dan 1 Dunia. Jangan kerana 1 sebab kita bermusuh antara 1 sama lain. Kekuatkan ikatan 1 ini semoga tercapai 1 matlamat iaitu Sinar Kasih Sayang 1 Dunia...
بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم
Pernah saya dengar kata² yang boleh dikongsi bersama
|Ilmu bukan pada orang dewasa @ orang yang belajar tinggi sahaja, jadi janganlah kita tunjuk ego seolah kita mengetahui segalanya. Walaupun sesuatu teguran positif @ ilmu datang dari seorang budak kecil. Terimalah|

Terima Kasih Pada Yang Sudi Ziarah Disini, Pandangan Sahabat² mungkin lebih baik dari saya. Sama²lah kita berkongsi ilmu untuk hari ini dan masa depan kita dan semua... Sampaikan Komen Pendapat sahabat...Mudah²an kita dapat memperbaiki diri menjadi lebih baik.Terima Kasih...
Perjalanan Kisah Kasih Azriey... http://www.facebook.com/sinarmawaddah

Saturday, May 23, 2009

Percaya Pada Pelaris

Malang sang cenderawasih
Kewujudannya dianggap membawa unsur sakti, tuah dan kuasa pelaris. Tercetus daripada fantasi manusia, kecantikan makhluk ini terlalu dipuja hingga tersasar matlamatnya.


KECANTIKAN eksotik pada burung cenderawasih menyebabkan ia sering diburu untuk dijadikan azimat luar biasa.

--------------------------------------------------------------------------------
SEDANG kita duduk di sebuah restoran di utara Semenanjung Malaysia, mata akan terpandang sebuah potret hitam putih di dindingnya. Ia mendapat tempat sebaris potret pembesar dan pemerintah negeri yang lain.

ADA orang percaya tengkolok berbulu cenderawasih pada potret Almarhum Sultan Abdul Hamid mempunyai kuasa pelaris.

Setelah dipastikan gerangannya ialah Almarhum Sultan Abdul Hamid Halim (1882-1943) yang pernah memerintah Kedah, kepala diangguk perlahan. Cuma, apakah istimewanya gerangan figura itu hingga potretnya digantung di restoran yang bukan di atas bumi Darul Aman?

"Kamu lihat di kepala baginda, nampak tak bulu-bulu itu? Itu ialah bulu burung cenderawasih. Almarhum ialah Sultan yang hebat. Bulu burung itu ada kuasa dan tuah. Bos saya mahu kedai ini pun mendapat tempiasnya," kata seorang pekerja restoran.

Oh, sampai begitu sekali? Pelaris rupanya!


PIHAK Perhilitan sudah banyak kali merampas bangkai burung cenderawasih awet yang diseludup masuk ke negara ini dan pesalahnya ditahan di bawah Akta Hidupan Liar 1972.

--------------------------------------------------------------------------------
Selama ini terlalu banyak kepercayaan yang kuat terhadap makhluk yang bernama burung cenderawasih. Kononnya ia berasal dari kayangan dan hanya minum air embun. Teringat juga pada bait lagu yang memujuk fikiran kita supaya berfantasi bahawa ia wujud tinggi di awan.

Di kalangan masyarakat Nusantara khususnya, cenderawasih diburu kerana membawa tuah, kuasa dan pengaruh. Selain turut dikaitkan dengan khasiat tinggi dalam dunia perubatan tradisional, ia juga diburu kerana bahagian tubuhnya memberi kelebihan kepada sesiapa yang memilikinya.

Legenda cenderawasih diuar-uarkan dari mulut ke mulut. Akal yang terbuai dengan cerita itu tentunya akan percaya pada kisah burung ini yang kononnya dikatakan menjadi dampingan para wali, berkicau memanggil malaikat dan juga minyaknya yang unggul untuk dijadikan ubat pengasih.

"Kalau nak tahu, cenderawasih ini dipercayai penjaga sejenis batu zamrud yang tinggi nilainya. Bertuah siapa yang menemuinya. Oleh kerana tempatnya nun di langit, burung ini akan mati kalau ia terjatuh ke tanah.

"Tapi bangkainya tidak mereput atau berbau busuk, malah mengeluarkan haruman tersendiri," ujar seorang lagi yang bersungguh-sungguh percaya bahawa burung ini boleh jatuh di hutan Malaysia.

Tiada di belantara Malaysia
----------------------------------------------------------------------------------------
Menurut Pengarah Bahagian Perundangan dan Penguatkuasaan, Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (Perhilitan), Saharudin Anan, agak mustahil untuk menemukan cenderawasih dalam habitat semula jadi negara ini.

"Cenderawasih yang kita miliki dibeli dari luar negara atas permit ketat. Indonesia juga sebenarnya tidak berapa menggalakkan burung ini dieksport ke luar negaranya. Kalau ada yang ditemui di negara ini seperti yang dirampas penguatkuasa tempatan, ia selalunya sudah mati dan telah diawet," ujarnya.

Saharudin mengingatkan, barang siapa yang memiliki, menyeludup dan menjual cenderawasih boleh ditahan di bawah Akta Perlindungan Hidupan Liar 1972 (Seksyen 76) dan dihukum di bawah Seksyen 68 akta yang sama. Jika sabit kesalahan, mereka boleh dikenakan hukuman denda maksimum RM3,000 atau penjara tiga bulan.

"Memang mustahil untuk ia ditemui di hutan negara ini. Kebanyakan yang menjaja cerita tentang penemuannya boleh dikatakan berbohong, sama seperti cerita-cerita tentang keajaibannya," kata seorang bekas pemburu, Mohd. Yaman Hassan Basri, 76, dari Mersing, Johor ketika dihubungi Jurnal.

2006: LELAKI dari Pontian, Johor ini tertipu selepas dia membeli bulu dan minyak cenderawasih pada harga RM1,000.

Mohd. Yaman yang arif dalam selok-belok dunia hutan dan unggas turut kesal dengan penipuan yang dilakukan oleh individu atau kumpulan tertentu yang memperdaya orang untuk membeli pelaris cenderawasih dalam bentuk bulu, minyak atau tangkal dengan harga ribuan ringgit.

Percaya pada pelaris

Sementara itu, penceramah dan perunding motivasi, Siti Nor Bahiyah Mahmood mengingatkan bahawa sebarang bentuk tangkal atau azimat untuk tujuan melariskan perniagaan adalah bertentangan dengan Islam kerana ia meletakkan sesuatu kepercayaan selain daripada Allah.

"Nabi Muhammad S.A.W. pernah bersabda, jampi serapah dan tangkal azimat adalah syirik. Untuk tujuan yang sama, lebih baik menggunakan ayat-ayat suci al-Quran seperti amalan membaca surah al-Waqi'ah, Yasin dan Ayat Seribu Dinar," ujarnya.

Tapi ramai antara kita tidak lari daripada turut menyebut tentang Kitab Tajuk Muluk. Ia pernah meriwayatkan tentang khasiat perubatan yang pelbagai tentang bahagian anatomi burung cenderawasih. Namun, hari ini siapa yang boleh membuktikannya?

Alangkah rugi rasanya jika bangsa Melayu yang berbangga dengan catatan kalam kitab itu sekadar mengangkat darjat burung ini dari sudut kesaktian tanpa mendalami kepentingan aspek lain yang lebih rasional.

Jika benar pun misteri khasiat itu, kita tidak mampu lagi untuk mengorbankan burung yang diancam kepupusan ini di makmal atas dasar membuktikan semua persoalan tersebut. Sememangnya cenderawasih terlalu cantik dan berharga namun ketaksuban manusia membawa malang kepadanya.

0 Komen disini:

Kembali ke Halaman Utama